*************************************************************************


Tujuan blog ni dibuat ialah untuk aku berkongsi pendapat, cerita, pengalaman dan juga untuk aku meluahkan apa-apa yang terbuku dihati serta macam-macam lagi lah...!!! Harap korang enjoy lah ye... Tapi tak lah BEST sangat blog ni... Lepas baca tu, KOMEN lah sikit.... (^_^) Terima Kasih~


*************************************************************************

Saturday, May 29, 2010

Mari berORIGAMI ~

Assalamualaikum...

Korang SUKAKAN ORIGAMI??? Tahu ke apa itu origami...? Bagi KAMUS AWANIS edisi terhad, origami ini ialah seni kraftangan yang melibatkan kertas... Sama ada kertas itu dilipat-lipat untuk membentuk sesuatu ataupun mungkin juga memerlukan kita untuk menggunting kertas itu...

Aku memang suka sangat benda-benda yang berseni macam origami ni... Teringat waktu aku kecik-kecik dulu. Kan ada program untuk kanak-kanak dalam tv dan ada segment origami... Aku wajib tengok segmen tu bersama-sama kertas untuk membuat origami. Antara origami yang aku pernah belajar dari rancangan itu ialah cara membuat arnab. Yang lain-lain, aku dah tak ingat.

Aku kembali aktif berorigami apabila aku memasuki PLKN. Kawanku, Dayang mempunyai satu duit RM1 yang telah dilipat-lipat menjadi bentuk hati. Dah lama aku nak belajar buat origami berbentuk hati ni... Tapi malangnya Dayang tak tahu cara melipat origami tersebut kerana ianya pemberian sahabatnya, Jadi aku belajar sendiri lah cara nak melipatnya. Aku belek-belek sendiri lah! Akhirnya siap!! Kemudian Aisyah pula mengajarkan lagi dua cara untuk melipat origami berbentuk hati ni... Jadi, secara keseluruhan, aku dah tahu tiga cara membuat origami berbentuk hati ni. Sepulangnya aku di dorm aku, dorm Seroja, aku ternampak pula rakanku sedang melipat-lipat duit. Aku pun pergi la tengok... Rupanya dia sedang membuat origami berbentuk hati jugak! Tapi cara membuatnya lebih rumit dari tiga origami yang tadi.. Apa lagi, aku belajarlah pulak dari dia! Memang best!!!

Masuk pula matrik, dalam sesi "Mentor-Mentee", mentor kelasku, Cikgu Haszuani ada mengajar cara membuat bunga Lily... Kami sekelas pakat-pakat berorigami lah waktu tu! Ada juga aku search dalam internet dan aku terjumpa cara untuk menghasilkan origami rama-rama. Origami rama-rama ni lebih cantik jika dibuat dengan menggunakan duit RM10.

Baru-baru ini, aku cuba lagi mencari cara untuk membuat origami di internet. Antara laman web yang aku masuk ialah web Origami Fun dan
web Peter Callesan.

Dari laman web tersebut, ada lagi origami yang baru aku pelajari. Ianya memang menyeronokan! Ya lah, dapat hilangkan kebosanan aku ketika cuti ni... Aku juga amat kagum dengan hasil seni origami yang dihasilkan oleh Peter Callesan ni... Sangat cantik dan memerlukan kehalusan dan ketelitian dalam penghasilan origaminya!

Berikut adalah antara hasil-hasil seni beliau yang mengagumkan aku. Jika korang ingin melihat lebih banyak hasil seni beliau, korang bolehlah menjenguk lama web yang telah aku nyatakan tadi.





Friday, May 28, 2010

"ITS HARD TO SAY IT"

Assalamualaikum...

Erm...kita biasanya tahu yang ada dua benda yang susah bagi seorang manusia nak lakukan,iaitu "SHOWING LOVE & APPOLOGIZING" atau dalam Bahasa Melayu, menunjukkan rasa cinta dan memohon kemaafan. Tapi bagi aku, bukan dua perkara ni aje yang susah untuk seorang manusia lakukan... Bagi aku, dua perkara ni sering berkait rapat dengan lagi dua perkara...jadi, kesemuanya ada empat perkara iaitu "SHOWING LOVE, APPOLOGIZING, FORGIVING & FORGETTING" atau dalam Bahasa Melayu, menunjukkan rasa cinta, memohon kemaafan, memaafkan dan melupakan.

"SHOWING LOVE"
- tunjukkan rasa cinta, kasih sayang
Ini biasanya terjadi pada orang yang egonya terlalu tinggi dan jugak pada orang yang pemalu. Orang yang berada dalam kategori ego yang tinggi ini biasa susah nak menunjukkan rasa cinta mereka pada orang yang mereka sayang walaupun orang yang disayangi itu tidak asing lagi bagi mereka. Sebagai contoh, seorang bapa kepada anak-anaknya dan sebagainya. Orang dalam kategori ini merasakan dirinya akan direndahkan jika mereka menyatakan rasa cinta mereka. Bagi orang yang berada dalam kategori pemalu pula, mereka hanya akan rasa susah untuk menyatakan rasa cinta dan sayang mereka kepada orang yang baru wujud dalam hidup mereka. Sebagai contoh, orang yang baru nak memikat seseorang untuk menjadi kekasihnya lah! Punca wujudnya rasa susah untuk menyatakan rasa cinta bagi orang yang pemalu seperti ini ialah kerana kurangnya keyakinan dalam diri mereka. Mungkin takut sekiranya cinta mereka ditolak.


"APPOLOGIZING"
- memohon kemaafan
Ini selalu berlaku dalam masyarakat sekeliling kita. Memohon maaf ertinya mengakui kesalah diri. Mudah untuk seseorang mengucapkan perkataan "Maaf", "Sorry" atau mungkin juga "Dui bu qie". Namun ianya bertukar menjadi sesuatu yang amat sukar dilakukan apabila kita perlu untuk mengakui kesalahan diri kita. Tambahan pula, ianya amat memerlukan keikhlasan dalam jiwa dan juga keinsafan dalam diri si peminta maaf.


"FORGIVING"

- memaafi
Nak maafkan orang bukannya mudah sekiranya kesalahan yang seseorang itu lakukan telah membentuk luka yg terlalu dalam dihati. Ini bergantung kepada sifat masing-masing. Bagi aku, aku mudah memaafkan orang... Tetapi jika kesalahan itu berat, agak sukar aku nak maafkan sekiranya orang yang melakukan kesalahan itu tidak memohon maaf padaku. Seperti yang kita tahu, biasanya ibu bapa mudah nak maafkan kesalahan anak-anak mereka kerana kasih yang dalam dihati terhadap anak-anak. Tetapi, ia tetap bergantung kepada sifat masing-masing seperti yang aku kataklan tadi.

FORGETTING

-melupakan
Kebanyakkan orang senang nak memaafkan seseorang. Namun, untuk melupakan kesalahan yang dilakukan itu adalah jauh lebih sukar untuk dilakukan. Aku percaya ramai yang susah nak lupakan kesalah orang kan?! Aku pun macam ni jugak... hurm...

Apa yang aku cuba katakan disini ialah kita seharusnya mengamalkan keempat-empat perkara ini, iaitu " menunjukkan rasa cinta, memohon kemaafan, memaafkan dan melupakan". Ini sedikit sebanyak dapat menjamin kebahagiaan kita di dunia. Kebencian terhadap seseorang adalah lebih menyakitkan. Permusuhan tidak membawa apa-apa faedah kepada mana-mana pihak. Jadi, adalh lebih elok jika kita sama-sama menunjukkan rasa kasih sayang sesama manusia. Bermaaf-maafan lah sekiranya kita melakukan kesalahan dan lupakanlah persengketaan demi kebahagiaan kita umat manusia.

Wednesday, May 26, 2010

Syarikat telefon gantung nombor ‘puaka’ - 2010/05/26

LONDON: Sebuah syarikat telefon bimbit menggantung nombor 0888 888 888 daripada dilanggan selepas setiap seorang yang memilikinya mati sejak 10 tahun lalu.
Pemilik pertama adalah bekas Ketua Pegawai Eksekutif Mobitel, Vladimir Grashnov. Mobitel yang menawarkan nombor berkenaan.


Ahli perniagaan Bulgaria itu mati akibat kanser ketika berusia 48 tahun pada 2001.


Nombor itu kemudian digunakan ketua mafia Bulgaria, Konstantin Dimitrov, sebelum dia akhirnya ditembak mati oleh pembunuh upahan pada 2003 Dia baru berusia 31 tahun apabila ditembak mati ketika makan bersama seorang model di sebuah restoran.


Ahli perniagaan, Konstantin Dishliev, menjadi pengguna ketiga, tetapi dia juga ditembak di luar sebuah restoran di Sofia. - Agensi

Gurau Senda Rasulullah

Dalam suri teladan yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw, Baginda juga seorang yang mesra dan suka juga bergurau. Seorang ulama terkenal di Pakistan, Naeem Siddiqi, di dalam bukunya, "Muhammad Pembina Umat", telah mencatat beberapa peristiwa dalam sirah mengenai sikap Baginda,

Pada suatu ketika Sayyidatina Aisyah rha menyediakan masakan daripada gandum, ketika itu Sayyidatina Saudah rha ada bersama-sama dan Rasulullah saw duduk di tengah-tengah mereka. Wujud di sana suasana kemesraan, Aisyah minta Saudah mengambil sesikit makanan tersebut, tetapi Saudah enggan. Apabila diminta berkali-kali dan Saudah tetap enggan, lantas beliau menampalkan tepung itu ke muka Saudah. Rasulullah ketawa sambil menyuruh Saudah membalas perbuatan itu ke muka Aisyah. Lalu Saudah membalasnya dengan disambut ketawa baginda.

Sayyidina Abu Bakar pernah satu ketika berpasangan dengan Rasulullah di dalam latihan renang. Selepas itu, hujan turun dan Rasulullah bermandikan air hujan dengan memakai kain sarung.

Dalam suasana gembira, Rasulullah gemar bermain gendang, mengiringi nasyid yang dinyanyikan oleh kanak-kanak perempuan.

Pernah dua orang perempuan bernasyid bersama Aisyah, Sayyidina Abu Bakar mengherdiknya tetapi Rasulullah campurtangan dan membenarkan mereka meneruskannya.

Pernah ada seseorang yang datang kepada Baginda meminta seekor unta kerana ada sesuatu keperluan. Baginda memberitahu bahawa Baginda hanya akan memberikan anak unta kepada orang tersebut. Bila orang tersebut kelihatan semacam kecewa kerana dia memerlukan unta besar dan bukannya anak unta. Lalu Rasulullah saw menjelaskan; semua unta (yang besar) asalnya adalah anak unta (maksudnya Baginda sebenarnya ingin memberi unta besar kepada orang tersebut).

Begitu juga dengan satu kisah yang agak popular. Apabila seorang perempuan tua minta didoakan agar dia dimasukkan ke syurga nanti. Rasulullah saw memberitahunya, bahawa perempuan tua tidak boleh masuk syurga. Apabila perempuan tua itu kelihatan kecewa, Baginda memaklumkan bahawa maksud sebenar Baginda adalah walaupun seseorang itu mati dalam keadaan tua, jika dia dapat masuk syurga, dia akan jadi muda. Dengan itu, tiada orang tua di syurga.

Justeru, Islam tidak menghalang kita bersuka-suka dalam batas yang diberi oleh syariat. Pada masa yang sama tunaikan hak dan kebajikan kepada makhluk-makhluk Allah yang lain. Juga tunaikanlah amanah sebagai khalifah Allah di mukabumi sementara ini.

Dari blog http://ahmadsuki.blogspot.com/

Tuesday, May 25, 2010

~RiNDu ZamAN SeKoLaH (^_^)

Assalamualaikum...

Aku baru saja sudah mengemas buku-buku dalam bilik adik aku... Buku-buku tu nak diberikan kepada pepustakaan sekolah umieku. Buku latihan dan nota di sekolah menengah, dah tiada siapa nak gunakan buku-buku tersebut. Jadi untuk jimatkan ruang, umie bercadang nak bagi aje dekat sekolah dia.

Tapi sebelum tu aku kena pastikan dulu buku mana yang sesuai dan tidak sesuai diberi. Sedang aku membelek-belek semua buku yang ada, aku terjumpa buku latihan Bahasa Inggeris yang pernah aku gunakan sebagai nota aku suatu ketika dulu (ayat macam lama sangat je!). Teringat aku pada Teacher Rahmah yang garang tu... hehe... Bagi aku, beliau tak garang... Aku suka belajar dengan beliau walaupun kadang-kadang tu aku takut! Mungkin umie pun macam ni. Garang, tapi pelajar tetap suka dia. Setiap tahun pasti umie dapat banyak hadiah pada hari guru dan akulah tukang membuka hadiahnya!!! (^_^)

Ok, berbalik kepada tajuk ~RiNDu ZamAN SeKoLaH (^_^) ni, bila aku terus membelek lagi buku yang ada, aku terjumpa pula buku latihan Bahasa Melayu. Teringat pula aku pada arwah Cikgu Syarafuddin. Beliau sedang mengajar di dalam kelas dan aku di sini sedang melukis. Aku memang suka melukis walaupun taklah cantik. Tapi aku bukanlah leka melukis sampai tak dengar apa yang cikgu ajar...

Hmmm... Terasa rindu sangat untuk mengulangi proses pembelajaran di sekolah. Namun masa tak boleh diputarkan kembali... Hidup mesti diteruskan walau apapun terjadi! Aku mesti HIDUPKAN SEMULA semangat belajar aku semasa di sekolah pada waktu ini! kalau dilihat nota-nota aku disekolah, adalah lebih kemas berbanding sekarang (walaupun masih serabut berbanding orang lain!). Jadi, sem depan (sem 3) ni, aku mesti pastikan nota aku lebih tersusun. SUPAYA AKU RAJIN sikit nak membelek nota-nota aku... Rasa SAYANG tau nak berikan nota-nota waktu sekolah aku ni pada orang. Tapi kalau aku simpan pun, nak buat apa lagi kan!?

Monday, May 17, 2010

TERCIPTA UNTUKKU...(Diari 2)

Tiba-tiba Aliya menyergah Khairul Zalita yang sedang asyik berkhayal dimejanya.
“Ish Liya!!! Kau nak aku mati ker hah? Nasib baik aku sihat walafiat lagi…kalau tak, dah lama aku mati terkejut kat sini. Lepas tu, aku kacau hidup kau! Nak?! Tiap-tiap malam aku muncul dalam mimpi kau eh!”
Ita menyambung kembali kerja-kerja pejabatnya tanpa menghiraukan Aliya yang sedang tersenyih.
“Alaa..rileks la Ita…aku bukan suka-suka buat kau terperanjat. Salah kau juga sebab mengelamun sampai seribu kali aku panggil kau, tapi kau tak bagi respon…kau mengalamun ke mana? Ke rumah buah hati ke??”
Aliya mengangkat-angkat keningnya, cuba mengusik Ita. Namun sikit pun tak dipedulikan Ita. Dia masih tak berpuas hati. Dia pasti bahawa Ita sedang dilamun cinta.
“Ita, siapa lelaki bertuah yang berjaya dapat kau tu? Cerita la dekat aku…”
Kali ini, Liya menolak-nolak bahu Ita pula. Namun, masih tiada sebarang jawapan. Dikotak fikirannya, terdetik satu cara yang boleh buatkan Ita berterus terang.
“Kalau kau tak nak bagitau aku, kau kena belanja aku lunch esok!”
Khairul Zalita memandang tajam pada Aliya. Dia yang buat aku terkejut, aku pula yang kena belanja dia. Banyak cantik! Ita berbisik sendirian. Hatinya masih geram pada teman baiknya yang tak habis-habis nak menyakatnya.
“Aku bagitau kau, kau pulak yang kena belanja aku lunch. Deal?”
“Deal!!?”
“Okey. Sebelum apa-apa, aku nak cakap padan muka kau dulu! Sebab apa? Sebab perkara yang kau fikir tu langsung tak betul. Tu sebab pertama…sebab kedua, tak pasal-pasal kau terpaksa terbangkan duit kau yang kau sayang sangat-sangat tu sebab kena belanja aku! Untuk pengetahuan kau Cik Aliya Rina binti Kamaruddin, aku cuma terkenangkan ibu dan ayah aku jer! Tak ada masa aku nak mengelamun tentang kekasih hati. Kekasih hati pun tak ada cik kak oi!”
Panjang lebar Ita berleter. Hatinya puas dapat kenakan Aliya pula. Selalunya, dia yang menjadi mangsa Aliya. Aliya pula hanya tersenyum simpul sambil pulang kemejanya. Ita juga tersenyum, tersenyum bahagia kerana tak perlu mengeluarkan duit untuk lunch esok.

Thursday, May 6, 2010

Pembetulan Kebenaran anak ular di MAKKAH

""Pembetulan Kebenaran anak ular di MAKKAH
(title in Malaysian language)


FORWARDING E-MAIL FROM SOMEONE....

Tolong la Ya Allah. Jgn gunakan nama Allah untuk sebarkan
benda khurafat camni.

What you are seeing is a genetic disorder... takde kena
mengena dengan ular...makkah atau sumpahan ibu. Video ni
diambil kat venezuela...dan penyakit ini dipanggil
HARLEQUIN BABY.

Its quite rare.....tapi ni bukan kes pertama cuma video ni
popular sejak zaman youtube. In fact first case harlequin
baby yang ada dalam literature perubatan berlaku pada tahun
1750.

"On Thursday, April ├że 5, 1750, I went to see a most
deplorable object of a child, born the night before of one
Mary Evans in 'Chas'town. It was surprising to all who beheld
it, and I scarcely know how to describe it. The skin was dry
and hard and seemed to be cracked in many places, somewhat
resembling the scales of a fish. The mouth was large and
round and open. It had no external nose, but two holes where
the nose should have been. The eyes appeared to be lumps of
coagulated blood, turned out, about the bigness of a plum,
ghastly to behold. It had no external ears, but holes where
the ears should be. The hands and feet appeared to be
swollen, were cramped up and felt quite hard. The back part
of the head was much open. It made a strange kind of noise,
very low, which I cannot describe. It lived about forty-eight
hours and was alive when I saw it."

Cukuplah menampal benda yang tak betul kat sini. Memburukkan
nama islam jek. Last month ada orang post pasal BYE...
Last month pasal anak kena sumpah jadi ikan jerung....
semuanya salah. Lain kali kalau nak menampal sila la research
dulu. Google dengan Wiki kan ada...""



dipetik dari : http://blogs.myspace.com/index.cfm?fuseaction=blog.ListAll&friendID=362016466

Tuesday, May 4, 2010

TERCIPTA UNTUKKU...(Diari 1)

“Ita, tolong ambil susu adik kat dapur tu! Kau tak dengar ke adik kau menangis tu? Ibu tengah sibuk ni…”
Ibu yang sedang menjahit mengarahkan Khairul Zalita mengambil susu untuk diberikan pada adiknya. Sejak pagi tadi lagi ibu berhempas pulas menjahit baju kebarung tu. Katanya, orang yang minta dia jahit baju tu nak hari ini juga…dah lebih sebulan orang tu tempah pada ibu. Sepatutnya, dalam masa tiga minggu ibu dah boleh siapkan baju tu. Tapi disebabkan adik jatuh sakit selama dua minggu, kerja menjahit ibu tertangguh. 24 jam ibu sentiasa disisi adik, Mungkin risau akan kehilangan adik… Yalah, demam panas memang bahaya!
Sayang betul ibu pada adik ya! Bisikku perlahan kepada adik. Adik terus diam setelah mendapat kehendaknya. Mukanya yang comel buatkan aku turut gembira melihat dia tersenyum riang.
“Err ibu…boleh Ita tanya sikit tak bu?”
Zalita memula perbualanku dengan ibunya. Dari tadi, Ita sibuk dengan kerja sekolahnya. Ibunya pula sibuk menjahit.
“Tanya la Ita…kalau ibu boleh jawab, ibu jawab…”
Pasti ibu sangka aku nak soal tentang pelajaran. Tapi bukan itu niatku. Ini sebagai permulaan saja. Aku mesti selidik dulu mood ibu sekarang ni sebelum aku tanya soalan yang jawapannya mungkin menghampakan aku.
“Siapa yang namakan adik, bu?”
“Ayah kau…kenapa? Tak sedap? Ibu rasa sedap je nama tu. Nama kau pun, ayah kau yang namakan. Nak tukar nama ke? Jadi nama Kavittha Bachan!”
Ibu cuba berseloroh. Nampaknya mood ibu okey. Fikirku. Ala-ala Amitha Bachan pun ada jugak nama tu. Khairul Zalita dan Khairul Zalina. Memang tak dinafikan, sedap juga nama tu. Tapi maksudnya, belum aku ketahui.
“Maksud nama tu apa?”
Soalku lagi. Aku cuba selidik dengan lebih dalam mood ibu. Takut juga kalau ibu memarahi aku. Kalau dah marah, memang terpaksa lah aku tahan pedih ditelinga ni. Ibu tak garang, tapi sangat kuat berleter. Kadang-kadang, ayah pun bosan dengar ibu berleter.
“Tu Ita kena tanya ayah. Ibu pun tak pasti maksud nama Ita dan adik tu.”
Ibu masih tekun menjahit. Dan aku masih teragak-agak nak nyatakan hasrat aku. Nak disoal lagi, aku dah ketandusan idea.
“Ita nak cakap apa-apa pada ibu ke? Resah jer ibu tengok.”
Ibu menduga aku. Memang benar bu. Harap-harap ibu tak marah dengan pertanyaan Ita kali ini ya!
“Ibu…Ita nak kerja, boleh tak? Bukan apa bu…nanti ibu dan ayah tak perlu susah-susah buat kerja lagi dah. Adik makin besar. Yuran sekolah Ita tahun depan pun bertambah mahal bu…Ita Cuma nak ringankan beban ibu…boleh tak?”
Lama aku menanti jawapan ibuku. Dia hanya diam dan terus menjahit seolah-olah aku tak berkata apa-apa. Mungkin juga dia tak dengar kerana bunyi mesin jahit yang bising tu. Tapi takkan lah sepatah pun tak dengar…mesti jawapan yang aku bakal terima sebentar lagi adalah negatif.
“Boleh bu?”
Aku ingin terus mendapatkan jawapan…aku benci suasana yang sepi macam ni walaupun aku pasti akan jawapan ibu.
Ibu berhenti menjahit. Aku ditenung lama olehnya.
“Tak payah lah Ita. Duit ibu dapat hasil dari menjahit dan duit ayah kau kerjakan sawah tu cukup untuk sara kita sekeluarga. Lagipun, kau ada biasiswa. Guna la duit biasiswa kau tu kalau duit ibu dan ayah ni tak cukup…kau tu PMR pun tak lepas lagi.”
Puan Jamnah menyambung kembali kerjanya. Dia sememangnya tegas dalam membuat keputusan. Jika itu keputusan dia, terpaksa lah Khairul Zalita turuti. Ita faham sangat perangai ibunya itu. Dia hampa. Belum lagi hasrat sebenarnya disampaikan. Kalau dia berterus terang kepada ibunya bahawa dia ingin memiliki telefon bimbit, pasti ibunya akan lebih membantah. Nak dinyatakan hasrat pada ayah, jawapannya pasti tetap sama. Bila ditanya pada ayah, ayah akan merujuk pada keputusan ibu juga.
Tiba-tiba Aliya.......(~bersambung~)